Followers

Thursday, January 16, 2014

What's new?

Nervous makin membahang memandangkan Pabila Dia Tersenyum akan keluar tak lama lagi.
Walaupun cover belum keluar, aku rasa dah menjadi tanggungjawab penulis untuk hebahkan yang buku dia akan keluar.
Especially nama kecil macam aku yang orang tak kenal sangat.
So, apa yang best pasal PDT?
Ni yang aku tak tau nak cakap.
Aku ni kan penulis yang bila orang kat pesta buku tanya, 'Buku ni best tak?' dan aku jawab, 'Tak taulah. Cuba try baca kat library dulu'.
Ya. Ya. Aku tau aku sepatutnya promote buku sendiri. Tapi, aku tak ada confident yang berkobar-kobar atau merasakan aku patut beritahu semua orang buku aku best. Sebabnya, aku merasakan yang best atau tidak sesebuah buku adalah sangat subjektif. Tak semua orang akan puas hati dengan apa yang kita tulis. Kalau ada yang suka, ada yang akan benci. So, macam mana kau nak canang buku tu best kalau kau tak kenal orang tu dan tak tau apa dia suka? Sebab itulah aku selalu sengih dan clueless apa nak cakap kat Pesta Buku. (liza nur dan alasan2 beliau)
Walau apapun, seperti yang aku cakapkan... sudah menjadi tanggungjawab penulis untuk menghebahkan tentang buku barunya...
Maka, di sini... Aku nak beritahu yang aku masih berkolaberasi dengan editor BP yang comel dan baik, Suraya untuk menghasilkan PDT selepas kami bekerjasama untuk AST? & PAK.
Sekali lagi, kita sampai ke persoalan.. Best ke PDT?
Jawapannya, aku tak tau. hahahaha.

Ni sinopsisnya:
PDT refleksi dunia Elina. Kerna gilakan Irman, ibu Elina, Mirah meninggalkan keluarga sehingga ayahnya terkorban. Selepas ayah saudaranya, Benson dimasukkan ke lokap, Elina yang hidup diperam benci terpaksa menjejaki Mirah. Tanpa Elina ketahui Irman yang bekerja sebagai bapa ayam sudah merancang untuk memperdagangkan dirinya. Kerana tidak mahu maruahnya tergadai, Elina terjun keluar dari rumah banglo Irman. Konco-konco Irman membuang tubuh Elina bagaikan sampah di tepi jalan yang sunyi. Kebetulan Zuhayr yang dalam perjalanan pulang selepas menjemput kucing ibunya dari grooming centre terjumpa Elina yang sedang nyawa-nyawa ikan dan menghantarnya ke hospital. Apabila sedar dari koma, Elina kehilangan memorinya. Bermulalah hidup kucar-kacir Zuhayr yang cuba melindungi gadis yang hanya dikenali melalui nama atas kad pengenalan.

“Cactus represents endurance. Sebabnya, ia boleh lalui pelbagai dugaan. Nyawa kaktus ni liat. Tak ada air, tak perlu dibaja. Tapi, boleh terus hidup. Hebat kan?”- Elina

“Aku takkan kecewakan kau, El. Kalaupun satu dunia ni mengkhianati kau, aku takkan pernah khianat pada kau.”-Adi

“Kalau kau syaitan, pergi jauh-jauh. Aku ada youtube! Banyak ayat Al-Quran dalam youtube, tau tak?! Kalau kau manusia, tolong bersuara!”- Zuhayr

 “Bodohlah kalau orang cakap cinta perlukan pengorbanan, biar jiwa kita terdera asalkan orang kita cinta bahagia. Semua tu hipokrit...”- Zafrul


“Bila aku cari pasangan hidup, Fiq, aku bukan pilih trofi supaya orang lain boleh pandang dan kagum.”-Zuhayr


Cheers!
liza nur

No comments:

Post a Comment