Followers

Thursday, March 6, 2014

Dilema seorang aku...

Salam,
And so water rationing dah bermula.
Taps run dry and peoples run wild.
Aku dengan confident pergi main badminton supaya boleh mandi kat shower dewan badminton tu dengan sepuas-puasnya tanpa memikirkan masalah tak cukup air.
Untuk mengatasi masalah dahaga pula, aku sudah menabung syiling yang mencukupi untuk menghabiskan stok air di vending machine.
Serius betul masalah air ni.
Kalau sebelum ni aku panas dengan sindiran orang pasal aku belum kahwin, sekarang barulah aku rasa panas yang sebenarnya sebab kadar hujan yang sedikit dan water rationing oleh kerajaan.
Konklusinya, aku rasa masalah tak ada air lebih serius dari fakta yang aku tak kahwin.
Apa sangatlah nak heran orang cakap2? Bukan rugi pun.
Tapi kalau tak minum air lebih 24 jam, tamatlah riwayat seorang aku yang masih belum mencapai cita-cita murni untuk menjadi budak hebat dan membanggakan mama.
Harga CPO juga semakin menaik. Faktor-faktor utama selain tender biodiesel di Indonesia yang kononnya akan memakan inventory yang banyak adalah cuaca. Ya, cuaca! Cuaca! Cuaca panas di Malaysia barangkali akan mengurangkan jumlah pengeluaran enam bulan dari sekarang. Hujan lebat di South Amerika pula barangkali akan mengakibatkan kerosakan tanaman soya. Selain palm oil, soya adalah salah satu sumber untuk menghasilkan minyak. Apabila negara-negara pengimport terbesar soya seperti China menghancurkan biji2 soya untuk menghasilkan makanan, secara tak langsung terhasil juga minyak soya.
Semua orang menyalahkan global warming.
Mungkin yang patut dipersalahkan adalah aku dan kau orang yang menyebabkan global warming.
Macam Tenggang yang kena sumpah dengan mak dia jadi batu sebab derhaka, kita manusia yang derhaka pula ditulah mother nature (ala..mak la jugak tu kalau guna direct translation)..hehehe
Minggu depan aku akan ke Palangkaraya di Central Kalimantan utk melawat estate palm oil di sana.
Doakan aku selamat pergi dan kembali.
InsyaALLAH, aku mahu habiskan projek trio kedua sebelum dateline dan tak mahu hampakan Syai dan Syikin.

Cheers!
liza nur

No comments:

Post a Comment