Followers

Thursday, April 3, 2014

LRT moment...

Salam...
Lrt adalah satu channel yang menghubungkan kita ke point A dan B secara fizikal (memandangkan pintu ajaib Doraemon hanya wujud dalam dunia fantasi Fujiko Fujio)
Bagi kebanyakan orang, Lrt hanya transport.
Tetapi, bagi aku...Lrt juga adalah sumber ilham...Lrt menjadi titik hubung cerita Nurul Syahida, Zara Amani dan aku dalam trio sulung kami, 3 Hati.
Lrt juga peluang aku meneliti ragam manusia.
Lrt kaya dengan wajah manusia.
Apa yang aku perhatikan sekarang adalah perubahan nilai manusia yang ketara.
Kalau dulu aku seringkali melihat sekumpulan manusia dengan buku dan akhbar, sekarang dengan handphone masing untuk melayari internet dan dengar lagu.
Mungkin semua orang dah jadi pengguna lrt tegar sampai ramai yang terlupa Lrt bukan katil di rumah. Kebanyakan orang yang masuk dalam lrt akan terus hunt untuk cari tempat duduk sampai adakalanya berebut dan kemudian tidur, tutup mata rapat. Apabila ibu mengandung atau si tua dan adakalanya si buta sendiri masuk, sederet manusia atas bangku tidur dan tidak ambil peduli...
Inikah wajah bangsaku sekarang?
Anda penat? Siapa yang tak penat? Pagi2 berkejar ke tempat kerja dan seharian menyiapkan tugasan dan kemudian pulang ke rumah dengan lelah...semua orang melalui hari yang sama. Jadi, untuk merabunkan mata dan tidak nampak orang yang memerlukan tempat duduk itu bagi aku selfish...
Bagi aku, aku percaya pada balasan...buat baik dibalas baik dan sebaliknya. Sebagai budak hingusan yang berjuang di perantauan untuk mencari sesuap nasi, aku merasakan adalah wajar aku berbuat baik kepada semua orang. Aku percaya, kalau aku tolong mak orang yang dah tua (walaupun aku tak kenal mak sapa), nanti InsyaAllah ada pula orang di kampung halamanku yang buat benda yang sama untuk emak aku.

Cheers!
liza nur

3 comments:

  1. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  2. Saya mengerti seperti Karma .......... do good get good back !

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thanks for your comment Brentor... yes, indeed...

      Delete