Followers

Wednesday, December 3, 2014

Manusia dan Monyet

Minggu lepas, aku gi main badminton berdekatan Taman Rimba Ampang.
Lepas main badminton, aku menghabiskan kudrat dengan speed walk.
Sambil hirup udara segar, aku cuci mata tengok pokok-pokok hijau dan monyet-monyet main.
Tak lama lepas tu, aku nampak empat orang remaja yang menaiki motor. Penunggang motor pertama bawa seorang remaja perempuan. Penunggang yang kedua bawa kawan/saudara lelaki. Aku rasa usia mereka dalam lingkungan 14-16 tahun.
Cuti sekolah. Jadi, aku kagum ada juga remaja bangun awal untuk beriadah dengan rakan-rakan (aku cuba fikir positif). Perkembangan fikiran positif aku akhirnya terbantut apabila nampak mereka merokok. Hadoi!
Tetapi, tiba-tiba aku nampak motor dua remaja lelaki tadi berhenti. Mereka kutip sesuatu dari atas jalan (batu atau ranting kayu). Aku nampak mereka patah balik dan baling benda yang mereka kutip pada monyet-monyet yang tak usik mereka langsung tu.
Mereka keluarkan bahasa kesat pada monyet-monyet tu. Mereka panggil monyet tu b*** (walau dah sah2 itu monyet dan bukan b***. Kesian pada mereka, buta spesies rupanya). Mereka marah-marah. Kemudian, mereka gelak.
Aku tersentak sekejap.
Alangkah malunya aku sebagai manusia. Tiba-tiba aku rasa monyet-monyet lagi bijak dari manusia. Mereka buat hal sendiri dan tak kacau orang. Mereka cari makanan untuk anak-anak dan diri mereka sendiri. Mereka tak ada corruption dan mereka ajar anak-anak mereka untuk jadi monyet sejati. Sob sob sob.
Kepada adik-adikku yang dikasihi, anda semua dikurniakan otak yang bijak. Jadi, tak usahlah bersikap kurang bijak. Jangan jadikan alasan masih muda untuk buat salah. Sejujurnya, aku dan kawan-kawan baik aku masa sekolah dulu tak pernah pun baling benda pada binatang dan maki2 (oh, tapi aku pernah marah seekor biawak sebab makan anak itik aku yang comel). Padahal aku dok kampong lagilah banyak binatang.
Sekian, cerita kali ini…

Adios!

No comments:

Post a Comment