Followers

Wednesday, April 11, 2018

Kenapa hari ini bukan hari yang baik?

Jawapannya adalah:
1) Bekerja dalam keadaan demam
2) Melihat sekujur tubuh dilitup kain putih di bahu jalan raya bersebelahan ambulans semasa drive balik
3) Melihat pemandu tidak berhemah membuang sampah keluar tingkap  (ini insiden yang berulang-ulang hampir setiap hari)
4) Orang-orang tidak sabar memotong queue di plaza tol (insiden yang aku lihat hari-hari)


Cara liza nur meneutralkan hari yang dirasakan kurang baik adalah:
~membetulkan cara berfikir~
1) Demam mengingatkan aku tentang pentingnya kesihatan. Kerana demam juga aku kenal budi baik rakan-rakan sekeliling. A aka team head aku sanggup menggantikan aku ke meeting PR. S menyedekahkan aku ubat-ubat dari lacinya. L masih sudi mengajar aku sepak bola dalam keadaan aku yang slow. R, H dan M beberapa kali bertanya sama ada aku okay atau tak dan menyuarakan simpati. Maka, aku merasakan aku seorang yang beruntung kerana dikelilingi oleh orang-orang yang baik hati.
2) Melihat kematian mengingatkan aku tentang Tuhan dan dunia yang hanya bersifat sementara. Ia boleh berlaku di mana-mana. Hidup itu belum tentu tapi mati itu pasti.
3) Ia benar-benar menguji kesabaran. Untuk berfikiran positif, aku beranggapan orang sebegini sebenarnya tidak sengaja. Barangkali tangan mereka lenguh.
4) Setiap kali aku melihat insiden ini, aku hanya menganggap orang-orang ini mahu ke toilet atau isteri mereka mahu bersalin. krik! krik! krik!

Cheers!
liza nur

Tuesday, April 10, 2018

Dates...

Assalammualaikum,

Akhirnya tarikh election diumumkan tadi,
Bagi yang tertinggal kereta, berikut adalah tarikh-tarikh keramat untuk pilihanraya kali ini:
Penamaan calon - 28 April 2018
Undi Awal - 5 May 2018
Pilihanraya - 9 May 2018
Ya, pilihanraya jatuh pada hari Rabu. Agak mengejutkan bagi budak skema seperti aku yang menyangka pilihanraya akan diadakan di hujung minggu. 

Sebelum berbicara soal pilihanraya, satu lagi isu yang masih melarut dalam otak aku adalah apa agaknya kesudahan 'trade war' di antara US-China.
Pening bukan? Walaupun market sudah menunjukkan tanda-tanda recovery, apa jua yang bakal diumumkan oleh dua pemimpin ekonomi terbesar ini pasti akan meninggalkan impak kepada negara-negara serantau.
Bak kata orang, 'kalau US bersin, pasti negara-negara yang lain akan terkena flu'.
Bagi yang tertinggal kapal terbang, berikut adalah tarikh-tarikh yang membawa kepada permulaan trade war antara US-China:
Trump mengumumkan 30% tarif ke atas solar panel & 20% tarif ke atas mesin basuh yang diimport dari China - 22 Jan 2018
US mengenakan 25% tarif ke atas steel dan 10% ke atas aluminium- 8 March 2018
China mengumumkan tarif ke atas US$3bn barangan yang diimport dari US - 22 March 2018
China mengenakan 25% tarif ke atas pork, 15% ke atas wine, fruit, nuts dan steel pipe dari US- 2 April 2018
US mensasarkan tarif  ke atas US$50bn barangan elektronik termasuk flat-screen tv, aircraft part dan bateri dari China - 3 April 2018
China membalas dengan tarif ke atas US$50bn aviation, soybean dan motor vehicles yang diimport dari US - 4 April 2018
Mungkin ramai yang tertanya-tanya, kenapa pulak Malaysia akan kena impak? Banyak jawapan untuk soalan ini. Antaranya... ada komponen-komponen produk yang dieksport ke US dari China dihasilkan di Malaysia. Ada juga berpendapat mungkin Malaysia akan menjadi salah satu dumping ground untuk produk yang tidak dapat dieksport ke US. Tetapi, ada juga yang merasakan impaknya mungkin positif. Contohnya, China mungkin akan menggantikan soybean dari US dengan palm oil dari Malaysia (walaupun aku rasa kebarangkalian itu kecil kerana China boleh mengimport soymeal instead of soybean dari US tanpa tarif atau membeli soybean dari Argentina/Brazil). Banyak kebarangkalian yang memeningkan banyak pihak. Setakat ini, belum ada pihak yang mampu mengukur impak 'trade war' ini (jika berlaku) dengan jitu. Maka, banyak spekulasi yang timbul.

Tambah mengharukan adalah tarikh-tarikh lain yang signifikan dalam hidup aku masih tidak diketahui. Ya, aku masih tak tahu bila Dhea Gadis Dreamer yakni buku ke-19 aku akan keluar ke pasaran. Juga tak tahu bila manuskrip Bridesmaid yang aku tulis tiga tahun lepas akan diterbitkan. Juga tak tahu sama ada satu lagi manuskrip Detektif Cilik Zen akan keluar ataupun tidak. Masa depan aku yang agak samar-samar dalam bidang penulisan buat aku berbelah-bahagi sama ada mahu menyambung manuskrip-manuskrip yang bersepah-sepah dalam hard disk aku ataupun tidak. Dilema. Tetapi, dilema liza nur seperti biasa akan berkesudahan dengan menyiapkan manuskrip baru. Bersara? Not yet...Maybe,  not now... Jadi, liza nur akan berhenti melalut di sini untuk memilih manuskrip mana yang mahu dihabiskan dulu. Chow...

Yang benar,
Penulis yang sedang demam aka liza nur

Tuesday, March 6, 2018

Seriously liza?

Assalammualaikum...

Ya, aku tahu kali terakhir aku update blog adalah pada March 2017.
Mohon maaf bagi yang sudi singgah.
Tuntutan kerja buat aku leka.
Sejujurnya aku masih pening-pening lalat.
Setahun yang lepas, aku ambil keputusan untuk berhenti menulis kerana kesibukan kerja.
Memang aku ketagih untuk mengarang.
Tetapi, tanggungjawab dan amanah yang dipikul sejak bergelar fund manager buat kapasiti aku terhad.
Alhamdulillah, manuskrip remaja yang aku hantar lebih setahun lepas akan diterbitkan tak lama lagi.
Tajuk yang terpilih adalah 'Dhea Gadis Dreamer'
InsyaAllah, aku akan cuba mengarang lagi tahun ini.
Sekarang, aku sedang usahakan projek komik dengan Karangkraf.
Maaf kepada pembaca-pembaca setia yang menyokong kerjaya Liza Nur selama ini.
Aku sayang kalian.
Dan kerana kalian, aku akan cuba berkarya lagi dan lagi...

Love
Liza Nur

Monday, March 6, 2017

My new year post (ya, i know it's March)

Assalammualaikum.
Dah lama tak update blog disebabkan kekangan kerja.
Alhamdulillah, walaupun rasa demam awal-awal pagi ini, badan masih mampu menghadap laptop.
Mata masih mampu dicelikkan.
Sabtu lepas aku dijemput ke aktiviti bedah buku 'Ostrolia Aku Datang' oleh Ekuinas-Borders.
Turut serta seramai lebih 70 orang adik-adik dan krew Lejen Press.
Terima kasih kerana menjemput.
Pada mulanya, memang aku tolak. Sudah terbiasa kerja di belakang tabir.
Jarang-jarang aku teringin nak tampil ke depan, berhadapan dengan orang ramai dengan hati yang kalut dan perut yang rasa seperti hendak memuntahkan isi.
Tetapi, adik-adik yang datang buat aku rasa terhibur dan aktiviti jadi menarik sebab mereka semua sangat aktif.

Tahun ini, aku berpindah dari equity research ke fund management.
Setakat ini masih rasa teruja menghadap skrin Bernama dan CRIMS. Alhamdulillah. Kalau dulu, kita hanya buat analisa, sekarang kita cuba generate income pula.

Jumaat lepas ada teman yang sarankan aku buat kelas public speaking untuk anak-anaknya.
Wah, aku jadi cikgu?!
Kalau nak diikutkan, walaupun ilmu tak cukup di dada, aku memang nak berkongsi apa yang termampu.
Cuma, mampukah?
Kalau tiap kali bercakap macam ada kupu-kupu dalam perut (tak pengsan pun dah nasib baik).
Mujurlah aku ni spesies kalau nervous, mulut lagi laju bercakap dan otak ligat berputar.

Dua manuskrip berada di dalam tangan editor setakat ini.
Satu bersama Alaf dan satu lagi bersama Pojok.
Sejujurnya, aku belum pasti apa outcomenya. Jadi, belum boleh war-warkan.
Kalau ada berita yang publisher setuju terbitkan dan timeline bila buku akan keluar, InsyaAllah akan dikongsi.
In the meantime, kalau dah baca buku-buku liza nur sebelum ini, jangan lupa tinggalkan komen di Goodreads ya?
Boleh jadi rujukan aku lepas ni kalau nak tau apa yang pembaca suka dan tak suka.

That's all for now.
Cheers!
liza

Tuesday, September 13, 2016

I'm getting old...

Bahasa jiwa bangsa.
Aku baru mula faham istilah di atas.
Kekadang, masalahnya bukan dengan apa kau cakap tapi cara kau cakap.
Manusia dari background berbeza akan ada terjemahan berbeza.
Tetapi kalau kau berhemah, orang tak ada alasan untuk salah faham.
Malah, orang akan cari alasan untuk faham.
Tapi, kalau terlalu banyak ditempeleng dengan ayat, 'Penulis memanglah fikir nak keluar buku aje, dapat royalti. Nak jualnya nanti..?', 'Buku kau dah keluar, bagilah can kat orang lain' dan lain2 ayat seumpamanya dengan sangat kerap, kau pun adakalanya down sikit.
Lagi2 kalau kau berdepan dengan kawan yang keluarkan ayat2 demikian, 'Ada buku free?', 'Sorry, I tak baca novel' dan 'You tak apalah kan... ada royalti'.
Geli urat perut.
Unfortunately, aku hanya boleh gelak depan laptop tua yang skrin dah nak patah ni.
Untuk menyedapkan hati sendiri dengan perencah Maggi, aku anggap orang2 yang bersuara begitu sebenarnya ada dugaan mereka sendiri.
Yup, kita manusia hanya boleh pandang surface.
Kita tak tahu cerita orang lain...masalah orang lain...
Kalau kita tahu, kita barangkali akan pandang orang itu dari persepsi yang berbeza...

Aku teringat cerita seorang coach masa program wellness..
Kisahnya begini...
Seorang mamat ni nampak seorang budak kecil yang berlari sana sini, buat bising, meragam dan kacau orang di dalam train. Ayah budak tu duduk saja, tak tegur langsung. Seorang lelaki ni geram. Dia bangun dan tegur ayah budak tu.
"Encik, anak encik ni asyik kacau orang. Encik tak boleh buat apa-apa ke?"
Ayah budak tu pandang anak dia dan kemudian pandang lelaki yang cakap. Dengan wajah yang sugul dia cakap, "Maaf, encik. Isteri saya baru meninggal semalam. Anak saya tak henti-henti meragam nak ibu dia. Saya pun dah tak tahu nak buat apa..."
Mamat yang tegur itu terus terdiam dan pandang budak tu dengan penuh rasa simpati.
Geram berubah jadi simpati apabila kita lihat sesuatu dari sudut berbeza.
Pelik kan?

Lagi pelik apabila seorang penulis yang publish buku pertama pada usia 17 tahun seperti aku akhirnya terfikir untuk bersara...
Membebel di blog pada waktu yang aku patut tidur lagilah pelik... Kata ada report nak kena habiskan esok...ehe...
I'm getting old...n I hope I'm getting wiser.... #lizanur

Saturday, January 30, 2016

Plan 2016

Greeting!

Assalammualaikum,

Januari 2016 dah nak sampai hujung...
Hari ni dah 31 Jan 2016.
Walaupun dah 31 hari masuk tahun baru, hopefully tak lambat lagi nak ucap 'Selamat Tahun Baru!'
Aku dah letakkan rasa depresi ke tepi dan mula plan ahead. Poyo aje tua-tua nak merajuk. Apa barang?
Seperti biasa, tak kira apa jadi, hidup kena diteruskan.
Oleh kerana, musim mainstream yang makin sepi dan banyak pengkarya yang hebat-hebat, aku cuba kaedah diversification untuk meneruskan minat dlm bidang penulisan.

Pertama, aku dah berjaya hasilkan kompilasi puisi yang pertama.
InsyaALLAH, dah ada publication house yang setuju utk terbitkan.
Sekarang, masih dalam proses pemilihan cover buku.
Terus-terang aku sangat happy dengan komitmen pihak penerbitan, terutama pengurus projek.
Setiap kali aku call, panggilan dijawab dengan mesra.
Walaupun jawapan belum ada, diaorang akan jelaskan elok2 yang meeting tertangguh dan sebagainya.
Lepas pass pada pengurus projek, dia update aku apa yang diperlukan dan kongsikan cover-cover yang sudah disiapkan designer.
Thumbs up kepada designer diaorang! Aku suka hasil kerjanya.
Aku gunakan nama sebenar aku untuk buku ni.
Nama pena Liza Nur akan terus setia dengan BP.

Kedua, aku telah berjinak-jinak dengan buku alternatif.
Memang sejak awal penerbit alternatif bertapak, aku dah ada crush.
Disebabkan kegilaan aku mengarang, aku pun cuba nasib.
Alhamdulillah, manuskrip pertama aku akan keluar dengan salah satu publisher indie March nanti.
Aku gunakan nama pena lain untuk genre alternatif sebab aku tak nak pembaca terkeliru atau expect gaya penulisan aku sama macam mainstream.
Lagipun, aku hormati publisher yang dah susah payah promote pen name aku.
Jadi, tunggu...
Kalau dah keluar nanti, aku akan war-warkan di akaun baru.

Regards,
liza nur

Tuesday, August 18, 2015

Dan aku mengarut lagi...

31 Aug bakal tiba...
Negara kita akan sekali lagi sambut birthday kebebasannya.
Dan ya, aku look forward utk dpt cuti am.
Bukan sbb aku tak bersyukur kita dapat bebaskan diri dari penjajah.
Tapi, aku rasa lately semangat menyambut merdeka itu kian tipis.
Scandal politik...kejatuhan nilai RM...harga komoditi yang menjunam...
Aku rasa negara makin tenat.
Adakah segelintir dari kita termasuk aku sendiri yang membawa virus sakit?
Entah... aku bukan ilmuan yang layak berhujah.
Tapi, adakalanya aku rasa otak kita masih dijajah...
Mungkinkah kita terlalu judgemental?
Aku teringat talk yg aku hadiri...'Clinical Approach to Understand Malay Leadership'
Antara topik yang dikupas ada culture Melayu itu sendiri.
Sejarah Melayu yang dapat dijejak sejak 600 tahun lepas secara tak langsung menunjukkan betapa banyak kita bergantung pada pemerintah, cronysm yang tebal & etc.
Ada banyak values lain yang ditag pada Melayu oleh penceramah. Ada yang elok dan ada yang tidak.
Penceramah membuat kesimpulan yang our past shape what we are today.
Perkara pertama yang masuk dalam otak aku, kenapa culture kita tak berubah sedangkan kita bergaul dengan bangsa-bangsa lain yang ada culture sendiri?
Adakah kita terlalu angkuh untuk berubah? Entah.
Sebenarnya, aku tidak bersetuju 100% dgn speaker.
Sebab aku rasa kita tak boleh label sesuatu bangsa dengan satu pandangan stereotaip.
Walaupun kita dari kolompok yang sama, kita ada keupayaan berfikir sendiri. Masing-masing ada otak.

Ops...Aku mengarut lg.
Padahal aku sebenarnya buka blog utk umumkan yg aku dah hantar manuskrip baru ke tangan editor dua minggu lepas.
Tajuk yang aku bg buat masa ni adalah HSB.
Aku belum masukkan ke dalam Ilham sebab alasan yg tak boleh dimaafkan... yup, aku terlupa password.
Terima kasih pd pembaca yg PM & komen di FB tanya pasal novel baru.
Sabar ya.
Kalau dapat green light dr editor (aku tak rasa akan terjadi dalam masa terdekat), aku akan war-warkan...

Cheers!
liza nur