Followers

Monday, March 6, 2017

My new year post (ya, i know it's March)

Assalammualaikum.
Dah lama tak update blog disebabkan kekangan kerja.
Alhamdulillah, walaupun rasa demam awal-awal pagi ini, badan masih mampu menghadap laptop.
Mata masih mampu dicelikkan.
Sabtu lepas aku dijemput ke aktiviti bedah buku 'Ostrolia Aku Datang' oleh Ekuinas-Borders.
Turut serta seramai lebih 70 orang adik-adik dan krew Lejen Press.
Terima kasih kerana menjemput.
Pada mulanya, memang aku tolak. Sudah terbiasa kerja di belakang tabir.
Jarang-jarang aku teringin nak tampil ke depan, berhadapan dengan orang ramai dengan hati yang kalut dan perut yang rasa seperti hendak memuntahkan isi.
Tetapi, adik-adik yang datang buat aku rasa terhibur dan aktiviti jadi menarik sebab mereka semua sangat aktif.

Tahun ini, aku berpindah dari equity research ke fund management.
Setakat ini masih rasa teruja menghadap skrin Bernama dan CRIMS. Alhamdulillah. Kalau dulu, kita hanya buat analisa, sekarang kita cuba generate income pula.

Jumaat lepas ada teman yang sarankan aku buat kelas public speaking untuk anak-anaknya.
Wah, aku jadi cikgu?!
Kalau nak diikutkan, walaupun ilmu tak cukup di dada, aku memang nak berkongsi apa yang termampu.
Cuma, mampukah?
Kalau tiap kali bercakap macam ada kupu-kupu dalam perut (tak pengsan pun dah nasib baik).
Mujurlah aku ni spesies kalau nervous, mulut lagi laju bercakap dan otak ligat berputar.

Dua manuskrip berada di dalam tangan editor setakat ini.
Satu bersama Alaf dan satu lagi bersama Pojok.
Sejujurnya, aku belum pasti apa outcomenya. Jadi, belum boleh war-warkan.
Kalau ada berita yang publisher setuju terbitkan dan timeline bila buku akan keluar, InsyaAllah akan dikongsi.
In the meantime, kalau dah baca buku-buku liza nur sebelum ini, jangan lupa tinggalkan komen di Goodreads ya?
Boleh jadi rujukan aku lepas ni kalau nak tau apa yang pembaca suka dan tak suka.

That's all for now.
Cheers!
liza

Tuesday, September 13, 2016

I'm getting old...

Bahasa jiwa bangsa.
Aku baru mula faham istilah di atas.
Kekadang, masalahnya bukan dengan apa kau cakap tapi cara kau cakap.
Manusia dari background berbeza akan ada terjemahan berbeza.
Tetapi kalau kau berhemah, orang tak ada alasan untuk salah faham.
Malah, orang akan cari alasan untuk faham.
Tapi, kalau terlalu banyak ditempeleng dengan ayat, 'Penulis memanglah fikir nak keluar buku aje, dapat royalti. Nak jualnya nanti..?', 'Buku kau dah keluar, bagilah can kat orang lain' dan lain2 ayat seumpamanya dengan sangat kerap, kau pun adakalanya down sikit.
Lagi2 kalau kau berdepan dengan kawan yang keluarkan ayat2 demikian, 'Ada buku free?', 'Sorry, I tak baca novel' dan 'You tak apalah kan... ada royalti'.
Geli urat perut.
Unfortunately, aku hanya boleh gelak depan laptop tua yang skrin dah nak patah ni.
Untuk menyedapkan hati sendiri dengan perencah Maggi, aku anggap orang2 yang bersuara begitu sebenarnya ada dugaan mereka sendiri.
Yup, kita manusia hanya boleh pandang surface.
Kita tak tahu cerita orang lain...masalah orang lain...
Kalau kita tahu, kita barangkali akan pandang orang itu dari persepsi yang berbeza...

Aku teringat cerita seorang coach masa program wellness..
Kisahnya begini...
Seorang mamat ni nampak seorang budak kecil yang berlari sana sini, buat bising, meragam dan kacau orang di dalam train. Ayah budak tu duduk saja, tak tegur langsung. Seorang lelaki ni geram. Dia bangun dan tegur ayah budak tu.
"Encik, anak encik ni asyik kacau orang. Encik tak boleh buat apa-apa ke?"
Ayah budak tu pandang anak dia dan kemudian pandang lelaki yang cakap. Dengan wajah yang sugul dia cakap, "Maaf, encik. Isteri saya baru meninggal semalam. Anak saya tak henti-henti meragam nak ibu dia. Saya pun dah tak tahu nak buat apa..."
Mamat yang tegur itu terus terdiam dan pandang budak tu dengan penuh rasa simpati.
Geram berubah jadi simpati apabila kita lihat sesuatu dari sudut berbeza.
Pelik kan?

Lagi pelik apabila seorang penulis yang publish buku pertama pada usia 17 tahun seperti aku akhirnya terfikir untuk bersara...
Membebel di blog pada waktu yang aku patut tidur lagilah pelik... Kata ada report nak kena habiskan esok...ehe...
I'm getting old...n I hope I'm getting wiser.... #lizanur

Saturday, January 30, 2016

Plan 2016

Greeting!

Assalammualaikum,

Januari 2016 dah nak sampai hujung...
Hari ni dah 31 Jan 2016.
Walaupun dah 31 hari masuk tahun baru, hopefully tak lambat lagi nak ucap 'Selamat Tahun Baru!'
Aku dah letakkan rasa depresi ke tepi dan mula plan ahead. Poyo aje tua-tua nak merajuk. Apa barang?
Seperti biasa, tak kira apa jadi, hidup kena diteruskan.
Oleh kerana, musim mainstream yang makin sepi dan banyak pengkarya yang hebat-hebat, aku cuba kaedah diversification untuk meneruskan minat dlm bidang penulisan.

Pertama, aku dah berjaya hasilkan kompilasi puisi yang pertama.
InsyaALLAH, dah ada publication house yang setuju utk terbitkan.
Sekarang, masih dalam proses pemilihan cover buku.
Terus-terang aku sangat happy dengan komitmen pihak penerbitan, terutama pengurus projek.
Setiap kali aku call, panggilan dijawab dengan mesra.
Walaupun jawapan belum ada, diaorang akan jelaskan elok2 yang meeting tertangguh dan sebagainya.
Lepas pass pada pengurus projek, dia update aku apa yang diperlukan dan kongsikan cover-cover yang sudah disiapkan designer.
Thumbs up kepada designer diaorang! Aku suka hasil kerjanya.
Aku gunakan nama sebenar aku untuk buku ni.
Nama pena Liza Nur akan terus setia dengan BP.

Kedua, aku telah berjinak-jinak dengan buku alternatif.
Memang sejak awal penerbit alternatif bertapak, aku dah ada crush.
Disebabkan kegilaan aku mengarang, aku pun cuba nasib.
Alhamdulillah, manuskrip pertama aku akan keluar dengan salah satu publisher indie March nanti.
Aku gunakan nama pena lain untuk genre alternatif sebab aku tak nak pembaca terkeliru atau expect gaya penulisan aku sama macam mainstream.
Lagipun, aku hormati publisher yang dah susah payah promote pen name aku.
Jadi, tunggu...
Kalau dah keluar nanti, aku akan war-warkan di akaun baru.

Regards,
liza nur

Tuesday, August 18, 2015

Dan aku mengarut lagi...

31 Aug bakal tiba...
Negara kita akan sekali lagi sambut birthday kebebasannya.
Dan ya, aku look forward utk dpt cuti am.
Bukan sbb aku tak bersyukur kita dapat bebaskan diri dari penjajah.
Tapi, aku rasa lately semangat menyambut merdeka itu kian tipis.
Scandal politik...kejatuhan nilai RM...harga komoditi yang menjunam...
Aku rasa negara makin tenat.
Adakah segelintir dari kita termasuk aku sendiri yang membawa virus sakit?
Entah... aku bukan ilmuan yang layak berhujah.
Tapi, adakalanya aku rasa otak kita masih dijajah...
Mungkinkah kita terlalu judgemental?
Aku teringat talk yg aku hadiri...'Clinical Approach to Understand Malay Leadership'
Antara topik yang dikupas ada culture Melayu itu sendiri.
Sejarah Melayu yang dapat dijejak sejak 600 tahun lepas secara tak langsung menunjukkan betapa banyak kita bergantung pada pemerintah, cronysm yang tebal & etc.
Ada banyak values lain yang ditag pada Melayu oleh penceramah. Ada yang elok dan ada yang tidak.
Penceramah membuat kesimpulan yang our past shape what we are today.
Perkara pertama yang masuk dalam otak aku, kenapa culture kita tak berubah sedangkan kita bergaul dengan bangsa-bangsa lain yang ada culture sendiri?
Adakah kita terlalu angkuh untuk berubah? Entah.
Sebenarnya, aku tidak bersetuju 100% dgn speaker.
Sebab aku rasa kita tak boleh label sesuatu bangsa dengan satu pandangan stereotaip.
Walaupun kita dari kolompok yang sama, kita ada keupayaan berfikir sendiri. Masing-masing ada otak.

Ops...Aku mengarut lg.
Padahal aku sebenarnya buka blog utk umumkan yg aku dah hantar manuskrip baru ke tangan editor dua minggu lepas.
Tajuk yang aku bg buat masa ni adalah HSB.
Aku belum masukkan ke dalam Ilham sebab alasan yg tak boleh dimaafkan... yup, aku terlupa password.
Terima kasih pd pembaca yg PM & komen di FB tanya pasal novel baru.
Sabar ya.
Kalau dapat green light dr editor (aku tak rasa akan terjadi dalam masa terdekat), aku akan war-warkan...

Cheers!
liza nur




Monday, April 6, 2015

The Unsung Hero...

Life can be bitter at times...
Tapi, kepahitan tu kalau diteguk lama...kita akan jadi immune...
Kwn2 aku selalu tanya kenapa aku tak tulis tentang kisah benar...kisah sendiri..
Memang aku ada sisipkan secuit kisah benar dalam fiksyen yg aku karang...
Cuma bukan mudah utk cerita kisah aku sebab aku terpaksa renjis perasaan aku yg sebenar utk tiap satu insiden...dan perasaan sebenar aku bkn sesuatu yg aku boleh refleks pada semua org...Tapi, utk kali pertama, aku teringin utk bercerita tentang adik...
Jam berdetik pukul 2.13am...Aku br terima whatapps text dan gambar dr Along utk sampaikan berita yang anak saudara aku dimasukkan ke wad sbb lung infection...Gambaran Dazz atas katil hospital mengingatkan aku pada adik kecik aku (okey, dia dah 22 tahun tp pd aku dia sentiasa kecik).
Adik adalah salah seorang wira hidup aku (adakah statement aku poyo? Ya, kalau aku cuba jd jujur, semua ayat aku kedengaran poyo)
Sebelum usia aku menganjak ke angka tujuh, aku selalu minta dari mak seorang adik.
Aku memang degil sejak kecil, kalau aku nak A, A jugalah akan aku kecohkan sampai aku dapat hajat aku.
20 Feb 1993, doa aku diperkenankan...Mak lahirkan seorang adik utk aku...
Aku superexcited ms mak bawa balik adik ke rumah. Mak baringkan adik atas kusyen tua rumah dan aku akan terpacak di tepi utk tgk setiap pergerakan adik...
Belum sempat aku lepaskan rindu dendam (sebab mak jarang bg aku peluk dan cium adik byk2 sebab adik masih fragile. Yup, of course aku tak dibenarkan dukung adik sebab aku terlalu ketot dan tak berkudrat), dalam usia lingkungan enam minggu, muka adik jadi pucat lepas minum susu...
Along telefon mak dan mak bergegas balik ke rumah dan bawa adik ke hospital...
Along tak ada lesen dan kami tak ada apa2 transport...selalunya kami naik bas..Tapi sbb risau, Along pinjam motor kawan dan bawa adik dan mak ke hosp.
Di hospital, nurse cakap tak ada apa-apalah dan suruh bawa adik balik tapi ada seorang attendant hosp tgk muka adik dan cakap ada yg tak kena dan suruh tahan dan panggilkan doktor.
Mak menangis, Along menangis...kami semua menangis lps dpt tau adik ada masalah jantung yg kronik dan salur darah adik di bahagian jantung tak sempurna.
Adik ditahan di wad ICU. Hari2 mak tidur kt hosp. Along bwk mak baju ganti tiap2 hari supaya mak blh ulang-alik dari office ke hosp.
Doktor ckp adik tak ada harapan...Tambah menyedihkan waktu doktor sorg ni cakap kat mak, 'Puan, sediakan kain kapan. Dah tak ada harapan.' Sebagai ibu tunggal dan tunggak keluarga, aku tak dapat bayangkan perasaan mak ms tu...
Kali pertama aku dibawa tgk adik, aku hanya boleh tengok melalui cermin jernih. Aku tak boleh masuk dalam. Aku hanya tgk tiub2 yg dimasukkan melalui tubuh adik. Aku doa supaya aku boleh tukar tempat dgn adik. Sebab fikiran aku ms tu, adik masih kecik dan comel..aku pula bdk comot yg selalu kecikkan hati mak. Adik patut terus hidup...
Kuasa Allah...Adik aku hidup. Setiap kali jumpa doktor utk follow up masa dia kecil, doktor ckp keadaan jantung dia makin teruk...Tapi, adik aku hidup sampai sekarang dan dia membesar jd budak yg sama nakal dgn kakak dia yg ketot ni...hehehe
Hari demi hari bawa cabaran baru bagi kami. Alhamdulillah, nyawa adik dipanjangkan walaupun separuh otak adik tak berfungsi, tangan kanan dia lumpuh dan dia berjalan dengan menyeret kaki kanan dia...Adakalanya dia kena epilepsi sebab oksigen yg dipam tak cukup. Kalau terlalu penat muka adik jadi kebiruan.
Aku tak pernah malu dgn adik walaupun air liur dia selalu meleleh dan dia suka berjoget depan orang. Cuma aku takut orang rasa adik menyusahkan dan aku juga takut orang tak suka adik. Jadi, aku jadi kakak yg control freak dan suka marah2 adik. Walaupun malam2 aku akan tidur peluk adik dan kongsi selimut dgn dia (Oh, dia sgt suka curi selimut aku dan bl pagi aku biasanya terbangun sebab menggigil sejuk..dan si kecik tu suka curi seluar pendek aku ms kecik dan buat jadi seluar panjang dia...lepas tu dia mengengsot satu rumah sampai bontot seluar aku hitam legam...gosok2 dgn berus pn tak keluar...ceis kek..hehehe)
Lepas tu adik suka gigit aku dan cakar2 tgn aku...Aku ckp kat kawan2 sekolah kucing cakar. Adik juga budak yang menarik subang aku masa aku baru tindik sampai lubang subang kat telinga aku besar gila dan hodoh sampai sekarang...nakal sungguh budak comel sorang tu. Apa nak buat?
Sampai lebih kurg umur 5-6 tahun, adik belum boleh jalan. Kami tak ada budget beli kerusi roda jadi kami guna baby stroller lama utk bawa adik gi pasar malam dan jalan2...Orang selalu sindir2 tgk adik dah besar tp masih dalam stroller. Suka ati doranglah, aku selalu buat dunno aje.Tapi, masa first time adik boleh jalan dgn seret kaki kanan dia, aku rasa bangga sgt2. Rasa macam aku mak yg first time tgk anak aku bertatih.
Aku sayang adik. Tapi, aku bukan kakak yg lemah-lembut mcm Angah. Aku tak tau tunjuk perasaan aku secara terang-terangan dan mengusik adik adalah hobi masa lapang aku.
Menjaga adik adalah dugaan besar utk keluarga sebab keadaan mental dia yg tak stabil dan keupayaan berfikir dia yg terhad...Kalau adik mengamuk, semua org kena pukul termasuk mak dan brg2 rumah dipecahkan. Tapi, kami tau adik sakit. Kami tak pernah berdendam. Marah kami cpt reda dan lepas tu tidur saling berpeluk balik. Itulah kami adik-beradik...Along, Angah, aku dan adik. Kami tak perlu minta maaf lepas gaduh sbb kami akan sentiasa memaafkan each other dan lepas tu geng balik macam tak ada apa yg jadi.
Aku teringat ada sekali ni, Angah dan mak bawa adik ke pasar raya. Adik kena epilepsi dan jatuh. Angah cepat-cepat angkat adik lepas adik sedar balik. Tapi, orang sibuk berkerumun dan ada seorang ni cakap dgn sombong, 'Dah tau sakit, bawa keluar buat apa?'. Aku sedih dgn orang mcm ni! Kau ingat kalau orang tu OKU, dia layak berkurung dalam rumah aje? Aku kurung kau nak? Kalau aku ada kat situ, memang aku cili la mulut orang tu. (Nasib baiklah mak dan kakak aku tu memang jenis penyabar dan bukan macam aku).
Sekarang, aku hidup berjauhan dari adik. Adik duduk dgn angah dan mak di utara. Aku cuba balik sebulan sekali dan call at least 2-3 kali semggu.
Tiap kali balik, kena bawa adik hadiah. Nanti dia akan excited gila. Adik manusia yg tau menghargai. dia tak kisah walau kau bg dia satu batang pensel aje pn. Asalkan dia terima sesuatu, dia akan cakap thank you dan happy sgt (sampai kekadang melonjak).
Adik ajar aku banyak perkara dalam hidup... ketabahan dan keikhlasan adik buat aku rasa hidup ni senang tiap kali aku terpukul dgn masalah...sebab aku rasa kalau adik blh terus hidup dgn kesakitan yang dia lalui dan pandangan serong org, takkanlah aku tak boleh...
Thanks, adik! Achik sayang adik :p

Thursday, April 2, 2015

Songs of life...

Hidup ni byk lagu...
Pendapat personal aku, lagu tidak melalaikan selagi kita menghad obsesi kita.
Apapun yang kita buat dalam dunia, eloklah bersederhana.
Aku tak pernah mengagungkan mana2 penyanyi tetapi itu tak bermakna aku tak suka dgn lagu.
Suara alam juga sebenarnya lagu bg yg tau menterjemah.
Nenek angkat aku, Mak Tok Tijah adalah penyanyi caberet. Sejak aku masih dalam buai, mendengar mak tok menyanyi ada sesuatu yang normal sebab mak tok pengasuh aku bila mak keluar kerja. Mak tok menyanyi bila2 masa dan kat mana2 saja kecuali sewaktu dia mengaji Al-Quran dan membebel dan sewaktu dia masuk bilik air/toilet.
Kebanyakan lagu2 mak tok nyanyi adalah lagu Saloma dan P-Ramlee. p/s sebab itulah aku masukkan scene nyanyi lagu dalam Roti Cicah Susu.
Kalau mak tok suka nyanyi, mak pun suka juga.
Mak kenalkan aku pada Carpenter, Neil Sedaka dan The Beetles. Ni antara lagu2 lullaby yg mak akan nyanyikan pada aku waktu aku nak tidur.
Mendengar lagu2 lama buat aku teringatkan mak dan mak tok.
Aku suka dengar lirik lagu yg aku rasakan bermakna dan aku rasa kebanyakan lagu2 lama sifatnya begini.
Lagu2 baru pula selalu menggunakan lirik yg dh seakan-akan lagu lain dan kekadang tidak memberi impak untuk bertapak dalam hati.
Sewaktu aku membesar, aku teruja sewaktu fever genre2 tertentu dalam industri macam nasyid (syahdu dengar lagu Raihan) dan irama Malaysia.
Sayang, musim lagu2 ni tak lama.
Aku bukan tak suka muzik moden. Cuma aku rasa kita terlalu mengagungkan fenomena artis luar negara.
Kita cakap pasal nak naikkan tourism (walhal tourist yg paling ramai ke Malaysia pn kalau check kat website tourism kita sebenarnya Singaporean...yg aku rasa cross-border utk shopping sekejap...according to statistic, last year tourist yang mencatatkan peningkatan yg paling tinggi ke Malaysia adalah Bangladesh)...Aku rs kita sebenarnya semakin hilang jejak budaya kita. Apa yg buat orang luar mengagumi kita? Pemandangan cantik? Banyak lagi negara yang ada tempat2 yang cantik. Kalau kita terus hilang jejak budaya kita, tak kiralah alat muzik, lagu2 atau adab kesopanan kita (teringat aku budak dlm lrt yang berdiri sebelah aku yg jerit f**k kat kwn dia semlm), aku rs kita takkan ke mana...
Bak kata mendiang LKY, they may think they are superior but I don't think I am inferior. Dah tiba masanya kita fikirkan budaya yg mahu kita kekalkan. Adakah kita mahu kejarkan budaya moden di luar sana semata-mata atau kita mahu membangun seiring dengan budaya jati diri kita? Kalau kita matikan budaya kita sekarang (terutama dr segi adab), jgn pula berangan cucu-cicit kita akan kembalikan semula budaya kita. Tepuk dada, tanyalah minda...