Followers

Tuesday, January 28, 2014

Aku & multitasking...

Pagi Rabu yang aman...
Terima kasih kepada semua yang like dan meninggalkan komen atas cover Pabila Dia Tersenyum (PDT) di laman FB Buku Prima dan juga aku sendiri.
Walaupun aku bukan penulis popular, aku happy (sambil tersengih lebar) sebab ada juga orang sudi like karya aku.
Terus juga sokong My Crazy Ex yang aku dah postkan beberapa bab di laman Ilham Karangkraf.
Aku tau untuk mencapai status bestseller mungkin di tahap 'beranganlah kau, liza!' tetapi aku bersyukur kalau ada yang sudi beli dan baca...
Sebenarnya, aku sedang berus gigi sambil menulis blog...Iya, aku tau memang tak senonoh.
Tapi lately aku ada banyak benda yang belum disiapkan dengan masa yang sangatlah limited.
Macam konsep economy, we have unlimited wants but limited capacity...
Selain dari tak kena snap dengan AES (dah gagal pada hari ke 17), azam tahun baru aku adalah nak jadi budak bijak dan nak jadi penulis buku kanak-kanak dan penyiasatan.
Aku akan terus berangan-angan mat jenin...
Hopefully, berjaya mencapai apa yang idamkan. InsyaALLAH.
Sama-sama kita doakan ya.

-liza nur-


Friday, January 17, 2014

Cover PDT

Tersengih lagi... dah lagi... dan lagi...
Cover PDT telah keluar akhirnya...
Walaupun buku belum keluar kat kedai, cover pun jadilah buat pengubat hati selepas kena snap dengan AES semalam...hehehe...
Azam tahun baru utk tak ada tiket speeding tahun ni telah hangus selepas 17 hari...sob sob sob...Tak apalah, cuba lagi di tahun depan....
Thanks kepada Syreena yang designkan cover ni...Thanks kepada editor Suraya...Thanks kepada semua yang menyokong liza...
Tanpa pembaca, siapalah penulis...


Love & kisses,
liza nur

Thursday, January 16, 2014

What's new?

Nervous makin membahang memandangkan Pabila Dia Tersenyum akan keluar tak lama lagi.
Walaupun cover belum keluar, aku rasa dah menjadi tanggungjawab penulis untuk hebahkan yang buku dia akan keluar.
Especially nama kecil macam aku yang orang tak kenal sangat.
So, apa yang best pasal PDT?
Ni yang aku tak tau nak cakap.
Aku ni kan penulis yang bila orang kat pesta buku tanya, 'Buku ni best tak?' dan aku jawab, 'Tak taulah. Cuba try baca kat library dulu'.
Ya. Ya. Aku tau aku sepatutnya promote buku sendiri. Tapi, aku tak ada confident yang berkobar-kobar atau merasakan aku patut beritahu semua orang buku aku best. Sebabnya, aku merasakan yang best atau tidak sesebuah buku adalah sangat subjektif. Tak semua orang akan puas hati dengan apa yang kita tulis. Kalau ada yang suka, ada yang akan benci. So, macam mana kau nak canang buku tu best kalau kau tak kenal orang tu dan tak tau apa dia suka? Sebab itulah aku selalu sengih dan clueless apa nak cakap kat Pesta Buku. (liza nur dan alasan2 beliau)
Walau apapun, seperti yang aku cakapkan... sudah menjadi tanggungjawab penulis untuk menghebahkan tentang buku barunya...
Maka, di sini... Aku nak beritahu yang aku masih berkolaberasi dengan editor BP yang comel dan baik, Suraya untuk menghasilkan PDT selepas kami bekerjasama untuk AST? & PAK.
Sekali lagi, kita sampai ke persoalan.. Best ke PDT?
Jawapannya, aku tak tau. hahahaha.

Ni sinopsisnya:
PDT refleksi dunia Elina. Kerna gilakan Irman, ibu Elina, Mirah meninggalkan keluarga sehingga ayahnya terkorban. Selepas ayah saudaranya, Benson dimasukkan ke lokap, Elina yang hidup diperam benci terpaksa menjejaki Mirah. Tanpa Elina ketahui Irman yang bekerja sebagai bapa ayam sudah merancang untuk memperdagangkan dirinya. Kerana tidak mahu maruahnya tergadai, Elina terjun keluar dari rumah banglo Irman. Konco-konco Irman membuang tubuh Elina bagaikan sampah di tepi jalan yang sunyi. Kebetulan Zuhayr yang dalam perjalanan pulang selepas menjemput kucing ibunya dari grooming centre terjumpa Elina yang sedang nyawa-nyawa ikan dan menghantarnya ke hospital. Apabila sedar dari koma, Elina kehilangan memorinya. Bermulalah hidup kucar-kacir Zuhayr yang cuba melindungi gadis yang hanya dikenali melalui nama atas kad pengenalan.

“Cactus represents endurance. Sebabnya, ia boleh lalui pelbagai dugaan. Nyawa kaktus ni liat. Tak ada air, tak perlu dibaja. Tapi, boleh terus hidup. Hebat kan?”- Elina

“Aku takkan kecewakan kau, El. Kalaupun satu dunia ni mengkhianati kau, aku takkan pernah khianat pada kau.”-Adi

“Kalau kau syaitan, pergi jauh-jauh. Aku ada youtube! Banyak ayat Al-Quran dalam youtube, tau tak?! Kalau kau manusia, tolong bersuara!”- Zuhayr

 “Bodohlah kalau orang cakap cinta perlukan pengorbanan, biar jiwa kita terdera asalkan orang kita cinta bahagia. Semua tu hipokrit...”- Zafrul


“Bila aku cari pasangan hidup, Fiq, aku bukan pilih trofi supaya orang lain boleh pandang dan kagum.”-Zuhayr


Cheers!
liza nur

Friday, January 10, 2014

Cendera hati berzakat?

Salam,

Sewaktu aku mengeluarkan zakat tahun lepas, aku menerima melalui pos kelendar dan alat mengira step kalau tak salah aku (aku tak guna pun dan letak tepi)...
Ia barangkali hadiah kecil yang rendah kosnya...
Tetapi, adakah itu tujuannya kita mengeluarkan zakat?
Kalau Malaysia terdiri daripada orang-orang kaya, mungkin aku akan berdiam diri...
Tetapi, ramai orang susah yang merempat di luar sana dan seringgit membawa erti besar ke dalam kehidupan mereka...
Semasa kawan-kawan aku sedang berdiskusi di pejabat, aku pun menyibuk sekali... Menurut teman-teman, mereka menerima cendera hati yang sama...
Apabila aku singgah di website pusat urus zakat dan ada pula hebahan mengenai 'Dapatkan cenderahati istimewa setiap kali anda menunaikan zakat di mana-mana pusat urus zakat kami', aku tertanya sendiri... Apa motif ia diadakan? Untuk menarik orang mengeluarkan zakat?
Orang yang mahu mengeluarkan zakat pastinya mempunyai niat yang ikhlas...
Takkanlah kerana nak dapatkan token kecil, orang berzakat....
Kemudian, ada teman aku di pejabat yang mengatakan ada pegawai yang prejudis (Wallahualam)...
Menurut kata teman aku, ada yang memohon zakat tetapi pegawai menuduh mereka sebenarnya berkemampuan...
Mungkin pegawai terbabit terpaksa prejudis untuk mengelakkan diri dari ditipu...
Tetapi, mungkin pegawai zakat sekarang perlu menggunakan pendekatan baru... dari duduk opis, tunggu laporan dan orang datang mohon, mereka patut keluar dan mencari sendiri orang2 susah...
Aku yakin homeless dan si miskin yang tidak berkemampuan adakalanya tidak mampu pun nak naik bas ke pusat urus zakat...Mereka tak ada pun internet dan google map nak cari mana pusat urus zakat...
Aku sendiri tidak arif tentang pengurusan zakat...
Tetapi aku yakin ramai orang di Malaysia masih lagi berada dalam kelompok tidak berkemampuan dan tercicir dari menerima bantuan...
Tepuk dada, tanyalah minda...

Regards,
liza nur