Followers

Friday, February 28, 2014

Satu dari belakang...hehehehe

Salam,

Terima kasih kepada yang sudi dapatkan Pabila Dia Tersenyum... Aku harap ceritanya dapat dihadamkan dengan baik...
Ia duduk di tangga satu dari belakang tetapi Alhamdulillah sebab ada juga orang beli...
Tahniah kepada teman2 seperjuangan yang hebat2 belaka... Alhamdulillah...


Minggu ini...

Minggu ini adalah minggu yg memenatkan bg seorang analis pelaburan saham...
Minggu ini company announcement di website Bursa Malaysia dipenuhi dengan quarterly results untuk bulan Oct-Dec 2013...juga untuk syarikat yang mempunyai financial year end December, ini merupakan quarter terakhir dan menunjukkan keputusan sepanjang tahun... Jadi, update valuation model dan buat projection baru untuk tahun akan datang adalah rutin...dan perubahan forecast untuk nilai harga sesaham berubah mengikut forecast baru...
Minggu ini juga merupakan giliran aku untuk menyediakan morning meeting notes yang merangkumi pergerakan saham, harga index-index terpilih dan harga commodities tertentu pada hari sebelumnya..Daily note juga mengandungi berita2 terhangat dan terkini untuk syarikat2 yang tersenarai dalam bursa yang berada dalam pantauan syarikat aku kerja..
Seperti kebiasaan, aku meneruskan rutin pergi kerja sebelum matahari naik...tp aku tidak berjaya memecahkan rekod balik kerja paling lewat...
Paling lewat aku balik kerja adalah 11.30 malam semasa aku ikut team private equity pergi visit ke sebuah negeri di utara tanah air...so rekod tu masih valid...Minggu ni paling lewat aku balik pun pukul 11.10 malam...dan paling lewat aku tidur adalah 2 pagi...jadi, tak adalah teruk sangat...
Tapi, aku sedar yang otak aku semakin lembab...mungkin kerana dah exceed capacity...kawan sekerja tanya soalan2 mudah pn aku tak boleh jawab dan merepek bukan2...pastu terlupa tukar tarikh atas report...apakah?
Hah! Mungkin otak yang slow ni tanda-tanda penuaan... Selain dari eyebag yang melingkari di sekeliling mata sepetku (nasib baik aku memang sejak azali lagi sedar dan menerima kenyataan yang aku memang tak cantik, cun pun jauh sekali)...huhuhu...
Again, liza nur dan alasan2 beliau...kuikuikui...sabar ajela...
Dengan ini, aku officially meminta ampun dari Nurul Syahida dan Zara Amani kerana gagal untuk menghabiskan manuskrip part aku yg aku gelar 'bridesmaid'.
InsyaALLAH, aku akan cb abiskan before April seperti yg dijanjikan...sob sob sob...
(Okay, aku angkat tangan sekarang) "Aku berikrar takkan tengok anime One Piece lagi di masa lapang dan bl dah sampai masa busy baru nak struggle dan realize manuskrip belum siap...sob sob sob... Dengan ini, aku berjanji takkan tengok kartun lagi sehingga manuskrip aku siap"..
Sekian, terima kasih... :p

Yang masih tak hebat-hebat,
liza nur

Wednesday, February 19, 2014

Aku? Penulis?

Salam,

Tahun ni genap sebelas tahun aku tenggelam timbul dalam dunia penulisan...
Nama aku tidak gah. Tidak disebut sebagai penulis bestseller (sebab aku memang bukan).
Sebelas tahun aku berenang dalam arus yang padat dengan karyawan-karyawan baru dan lama yang mutunya hebat-hebat belaka...
Dari zaman aku mengira tiap sen dalam poket sehinggalah kini aku sudah bergelar seorang investment analyst di tengah kota metropolitan yang memerhatikan turun naik saham-saham di skrin bloomberg, aku masih tetap budak kecil yang sama... budak kecil yang mahu melemaskan diri dalam fantasi fiksyen yang tidak berbatas... budak kecil yang bersengkang mata di malam hari untuk habiskan manuskrip walaupun otaknya sudah jammed dengan nombor2 di pejabat...
Aku mendengar penulis2 mengungkit tentang royalti...
Aku mendengar penulis2 yang bising sebab manuskrip lambat keluar...
Aku mendengar penulis2 tidak berpuas hati dengan hasil penulisan penulis lain...
Aku mendengar penulis2 mempersoal tentang kritikan pedas pembaca...
Aku? Kenapa aku hanya diam?
Adakah aku sentiasa puas?
Royalti yang aku peroleh tidak sebanyak yang orang sangkakan...
Manuskrip yang diterbitkan tahun ini biasanya aku hantar tahun lepas atau tahun sebelum tahun lepas...
Aku tak pula cemburu dengan penulis baru yang royaltinya berlipat kali ganda dari royaltiku...
Soal kritikan, aku pernah dikritik secara terang-terangan...ada pembaca yang cakap membazir beli buku2 aku..cerita bosan..kawan2 dia pun tak suka dan sebagainya...kritikan sebegini bersepah di internet dan aku memang google dan baca tiap hari...
Adakah aku sebak?
Ya, kekadang aku sebak...
Tetapi, kenapa aku diam?
Sebab aku rasa setiap orang berhak menilai. Ia sesuatu yang subjektif. Jangan suruh aku cakap buku aku bagus sebab aku tau ia subjektif. Benda yang A suka belum tentu disukai B. Jadi bagi aku, tak payah membazir masa fikir apa yang orang lain fikir. Sebab kau fikir berapa lama pun, kau takkan dapat ubah dia apa dia fikir.
Kata Encik A yang bekerja di sebuah syarikat penerbitan suatu ketika dulu, 'liza nur semua okay. itu okay. ini okay. tak ada apa yang tak okay.' Kata-katanya berbunyi sindiran.
Persoalannya, kenapa aku perlu ambik port benda2 remeh? Baik aku okaykan aje.
Aku ada banyak masalah lain yang lebih signifikan untuk bertapak dalam kepala otak aku.
Adakah salah?
Entah...mungkin kepala otak aku ni dah terlalu berkecamuk dengan macam2 perisa maggi sehinggakan aku malas untuk memproses benda2 yang aku rasa remeh. Ya, ampun...
Apapun...sepanjang sebelas tahun ni, aku rasa bersyukur dengan pembaca2 yang buat diri aku rasa dihargai. Alhamdulillah, ada juga yang sudi ikuti kerjaya aku dan beli buku2 aku...
Terima kasih semua.
Tanpa pembaca, siapalah penulis.
Okaylah, malas aku nak cakap panjang. Karang sentimental dan terlebih mental pulak aku merepek. Korang memang rocks!
Thanks! Thanks! Thanks!

Regards,
liza nur

Wednesday, February 5, 2014

Thanks Karangkraf!!!

Wah, ni first time ada org buatkan aku poster yang ada banyak buku2 aku...
Aku rasa setakat ni aku hanya pernah ada 3. Satu masa attend book signing dgn Ramli Awang Murshid dan Zara Amani dan masa aku dipanggil interview dengan Nasi Lemak Kopi O (which aku merepek ntah apa2 sebab nervous)
Ni yang terbaru (wah!!!)...


Regards,
liza nur

BBQ Chicken

Salam,
Ni gambar lama. Bulan lepas tak salah atau mungkin bulan sebelumnya.
BBQ chicken restaurant dekat atas The Apartment @ The Curve.
Restoren agak terceruk sedikit dan menghadap ke escalator menuju ke food court.
Sound system pun tak ada dan lagu2 yang dimainkan dalam restoren datangnya dari laptop.
Harga reasonable (actually murah utk restoren kat curve) dan rasa boleh tahan.
Peas dalam pineapple fried rice rasa masih frozen sikit. Aku rasa kalau tambah benda2 fresh dalam fried rice dari sayuran frozen macam carrot, corn and peas lagi better kot.
Squid memang best.
BBQ grilled pun okay.





Regards,
liza nur

Monday, February 3, 2014

Awak Sudi Tak?

Salam,
Terima kasih pada kawan2 yang sudi dapatkan Awak Sudi Tak? (AST)
Ada sesetengah orang tak suka ending AST. Aku tidak berkecil hati. Aku faham semua orang ada citarasa sendiri. Aku terima segala komen dengan hati yang terbuka.
Tetapi, ada juga yang suka watak Cahaya dan menyukai ending begitu.
Bagi aku sendiri, aku merasakan pengakhiran AST adalah satu pengakhiran yang indah
Sebabnya, dunia ni hanya sementara... tetapi, apa yang kita tinggalkan pada dunia sebelum kita pergi itu yang memberi makna dalam hidup sebenarnya.
Cinta antara lelaki dan perempuan bukan intipati utama AST
Mungkin covernya tidak berkata begitu tetapi imej boleh diterjemah menjadi sejuta maksud.
Tetapi, jalan ceritanya tidak mencerminkan cinta sebegitu...Cinta yang sebenarnya memahat rasa di dalam AST adalah cinta sesama adik-beradik, sayang yang bagaikan lautan tidak bertepi.
Watak Cahaya diolah sebagai kakak yang sanggup buat apa saja untuk adik-adiknya. Dia sanggup mengorbankan nyawa untuk seorang adik yang ketagih dadah dan bergelar pelacur. Dia sanggup membantu adiknya yang merupakan lelaki lembut bagaikan sotong berubah. Dia menjaga adiknya yang buta dan menghidap syndrom down.
Cerita ini tentang Cahaya. Cerita ini juga tentang manusia-manusia malang yang cuba mencari penamatan yang indah.
Aku sayang AST.
Bahasanya bahasa mudah. Tetapi, aku harap isinya difahami. Sekali lagi, terima kasih kepada yang sudi beli & baca AST.
Tanpa pembaca siapalah penulis...


Regards,
liza nur