Followers

Monday, March 10, 2014

Dan apabila hujung jari berkata-kata...

Salam!

Flight MH370 yang hilang awal pagi Sabtu lepas menimbulkan pelbagai spekulasi. MH370 meninggalkan KLIA lebih kurang jam 1240am. Tak lama kemudian, ia terputus hubungan dengan air traffic controller dan sehingga sekarang tak siapa tahu ke mana ia menghilang.
Satu demi satu desas-desus timbul di internet.
Semua orang cuba untuk menjadi pengalisa tak bergaji dan tak juga bertauliah.
Kasihan aku membayangkan ahli keluarga malang apabila mendengar spekulasi-spekulasi begini (aku ingat pasaran saham aje banyak spekulasi. aduyai!).
Ada yang mengaitkan misteri kehilangan MH370 dengan politik, dengan agama dan mitos-mitos lain.
Persoalannya, kenapa perlu menyebarkan maklumat yang tidak pasti kesahihannya? Adakah kita bangga kalau dapat menjadi orang pertama yang berjaya meneka sebab MH370 hilang? (setahu aku tak ada award) Adakah kita bangga mengumumkan yang MH370 berkaitan dengan itu dan ini? (sure ke berkaitan? kalau tak, kan dosa tu menipu) 
Bak kata Abraham Lincoln, 'Better to remain silent and be thought a fool than to speak out and remove all doubt'-'Lebih baik berdiam diri dan disangka bodoh dari bercakap dan membunuh segala keraguan (mengenai kebodohan kita)'. 
Bukankah berdiam sambil berdoa itu lebih baik dari menyebarkan berita palsu?
Ada yang bertanya mengapa MH370 belum ditemui kalau ia terhempas ke dalam lautan.
Bukankah lautan itu luas dan dalam? (lainlah kalau laman belakang rumah aku. hehehe) Kalau kita lihat insiden Air France yang terhempas pada 1 June 2009, ia hanya ditemui berhari-hari selepas terhempas.
Soal passport palsu? Ada laporan yang dibuat berkenaan Air India yang terhempas dulu. Di antara mangsa yang terlibat dalam kes Air India termasuklah sepuluh orang yang menggunakan passport palsu. Tak payahlah membuat spekulasi awal yang ia kerja terrorist. Ada kemungkinan mereka hanyalah illegal immigrant yang nak cabut. Biarlah pegawai penyiasat meneruskan kerja mereka. 
Cakap saja senang, bukan? Tetapi, sebagai manusia yang dikurniakan otak, kita sentiasa berfikir apabila tidak tahu jawapannya. 
Aku begitu juga tetapi tak seberani orang-orang yang menyebarkan itu dan ini melalui hujung jari ke internet.
Aku sedar yang aku bukan pakar dan aku takkan mengaku diri aku pakar (sebab memang dah sah aku bukan pakar tentang airlines) 
Tetapi aku akui yang aku tak lena tidur untuk mengikuti perkembangan MH370. Adalah satu kemestian bagi investment analyst seperti aku yang memantau pergerakkan saham-saham sektor penerbangan (oh, tidak!) tau mengenai update terbaru.
Saham MAS sudah jatuh lebih 20% hari ini dan tak siapa tahu apa yang akan berlaku esok.
Sama-samalah kita doakan yang MH370 akan ditemui dalam keadaan semua penumpangnya selamat walaupun sudah tiga hari pesawat hilang.
Semoga seluruh ahli keluarga tabah menghadapi apa jua situasi yang mendatang.
Esok aku akan bertolak ke Kalimantan untuk bekerja. (mahu memantau sektor pertanian pula)
Doakan perjalanan aku lancar dan semoga aku selamat kembali ke teratak burukku.

Aku insan kerdil...
Cheers!
liza nur

Thursday, March 6, 2014

Dilema seorang aku...

Salam,
And so water rationing dah bermula.
Taps run dry and peoples run wild.
Aku dengan confident pergi main badminton supaya boleh mandi kat shower dewan badminton tu dengan sepuas-puasnya tanpa memikirkan masalah tak cukup air.
Untuk mengatasi masalah dahaga pula, aku sudah menabung syiling yang mencukupi untuk menghabiskan stok air di vending machine.
Serius betul masalah air ni.
Kalau sebelum ni aku panas dengan sindiran orang pasal aku belum kahwin, sekarang barulah aku rasa panas yang sebenarnya sebab kadar hujan yang sedikit dan water rationing oleh kerajaan.
Konklusinya, aku rasa masalah tak ada air lebih serius dari fakta yang aku tak kahwin.
Apa sangatlah nak heran orang cakap2? Bukan rugi pun.
Tapi kalau tak minum air lebih 24 jam, tamatlah riwayat seorang aku yang masih belum mencapai cita-cita murni untuk menjadi budak hebat dan membanggakan mama.
Harga CPO juga semakin menaik. Faktor-faktor utama selain tender biodiesel di Indonesia yang kononnya akan memakan inventory yang banyak adalah cuaca. Ya, cuaca! Cuaca! Cuaca panas di Malaysia barangkali akan mengurangkan jumlah pengeluaran enam bulan dari sekarang. Hujan lebat di South Amerika pula barangkali akan mengakibatkan kerosakan tanaman soya. Selain palm oil, soya adalah salah satu sumber untuk menghasilkan minyak. Apabila negara-negara pengimport terbesar soya seperti China menghancurkan biji2 soya untuk menghasilkan makanan, secara tak langsung terhasil juga minyak soya.
Semua orang menyalahkan global warming.
Mungkin yang patut dipersalahkan adalah aku dan kau orang yang menyebabkan global warming.
Macam Tenggang yang kena sumpah dengan mak dia jadi batu sebab derhaka, kita manusia yang derhaka pula ditulah mother nature (ala..mak la jugak tu kalau guna direct translation)..hehehe
Minggu depan aku akan ke Palangkaraya di Central Kalimantan utk melawat estate palm oil di sana.
Doakan aku selamat pergi dan kembali.
InsyaALLAH, aku mahu habiskan projek trio kedua sebelum dateline dan tak mahu hampakan Syai dan Syikin.

Cheers!
liza nur