Followers

Monday, May 26, 2014

less travelled road

Masa kecil dulu, kalau orang tanya cita-cita, jawapan aku sama ada nak jadi polis atau tentera...
Dah besar sikit, berangan nak jadi penulis.
Sekarang, lepas dah jadi penulis, aku fikir berapa ramai orang yang baca apa aku tulis.
aku bukan pakar bahasa, tak pandai menganyam bahasa sastera yang halus dan indah.
Jadi, maaf kalau ada yang rasa bahasa aku macam budak tadika.
Kelulusan di uni dulu investment, finance & economics.
Ni kalau tulis kat opis banyak keluar nombor aje. huhuhu...
Tapi, aku happy apabila ada org beritahu aku saudara dia yang tak pandai sangat mengeja sanggup habiskan buku aku. (kembang kuncup idung)
Bagi aku, tak kiralah simple macam mana karya tu, kalau ia boleh sampaikan mesej, ia boleh membuat ada ketawa, marah, senyum dan nangis, ia karya yang ada umph...
Ramai penulis berpengalaman di luar sana bagi tips berguna untuk menulis.
Kalau tanya aku, aku jawab 3...1) observation- penulis kena suka memerhati, dari situ tercetus idea. 2) jangan sombong. penulis tak perlu jadi diva. apa ko ingat kerja penulis ni retis? pendapatan penulis Malaysia bukan macam di luar negara (unless anda memang bestseller). kalaupun bestseller, anda tak mampu beli semua buku anda. kalau pembaca tak beli, tak bestseller juga. jadi, usah riak. 3) pekakkan telinga dan rabunkan mata apabila ada orang mengutuk kaw kaw buku anda atau mengeluarkan kenyataan 'sorry la i tak baca novel' macam anda suruh dia beli novel anda. bila ntah suruh dia beli? hahaha...hakikatnya, tak ada karya yang sempurna melainkan karya ALLAH SWT. segala yang sempurna milik DIA.
Dunia penulisan bukan lagi the road less travelled.
Ada banyak lambakan penulis dan masih ramai akan masuk ke market.
Jadi nawaitu untuk menulis sebenarnya boleh memberi kita ketahanan diri utk bertahan dalam industri tak kira sekecil manapun kita (nasihat penulis yg dah 11 tahun dalam industri tapi tak popular langsung-aku ler tu)...hehehe...
Sekian...

Xoxo,
liza nur

Friday, May 2, 2014

Aku insan kerdil (fizikal dan mental-emosi)

Salam,
Maaf, aku tak dapat pergi PBAKL
Aku terlibat dalam kemalangan malam sebelumnya..
Buah hati pengarang jantung aku, Charlie cedera teruk...
Punca? Accident di jalan bertentangan...Pemandu kereta depan sibuk nak usyar accident tu dan emergency brek, aku pun terpaksa brek juga... Pemandu kereta belakang pulak tengah main handphone dan dia tak sempat brek...Pastu dia langgar aku dan aku pun terlanggar keta depan (Audi okey)...
Nasib baik ada orang sudi volunteer tolong hantar aku pergi kerja...
Charlie akan duduk diam kat Perodua untuk tiga minggu khabarnya...
Semoga Charlie cepat sembuh...dialah kekasih dunia yang sejati buat aku sejak 3 tahun lepas...Tanpa Charlie, idup aku tak keruan (hoh, mengaku jela aku tak boleh keluar kalau tak ada keta..hohoho)
Alhamdulillah, TUHAN takkan menguji kalau hambaNYA tak mampu menahan dugaan itu...

Pagi ni, aku membaca komen Pabila Dia Tersenyum di sebuah akaun laman sosial...
Dalam komen tu, pembaca rasa nak campak buku aku kat dinding...
Apa perasaan aku? Hahaha... Aku gelak aje dan cakap Alhamdulillah...
Ini bukan kali pertama aku dikritik...
Bukan kali pertama karya aku dirasakan tak menepati citarasa orang...
So aku dah biasa telan kata-kata begini... Betul kata Syai, perasaannya sama macam kau lahirkan anak, kemudian orang cakap anak kau hitam, tak comel..blablabla... Tapi, bagi aku, anak tu tetap anak aku... Jadi, aku terima dengan hati terbuka dan aku masih sayang Pabila Dia Tersenyum...
Maaf, aku tak mampu puaskan hati semua orang... Cerita yang anda kata benci, ada orang cakap dia suka...
Kalau perisa maggi pun banyak kat supermarket, perisa buku pun sebenarnya banyak...
Tapi, aku rasa bersalah pada pembaca ini sebab dia beli buku yg dia tak suka...(honestly, aku memang rasa bersalah..)
Dengan ini, aku mahu menyusun sepuluh jari dan memohon sejuta ampun kepada para pembaca di luar sana yang tak suka karya-karya aku...Aku dengan rendah diri, mengaku yang diri ini penuh khilaf... InsyaAllah, aku akan cuba baiki kelemahan diri dan karya2 aku...
Maaf, aku hanya insan kerdil yang suka menulis ikut gerak hati... Kalau aku matikan watak, bukan sebab aku bencikan watak itu... Aku hanya rasa kematian terlalu dekat dengan kita... Mungkin esok lusa giliran aku.. Jadi, aku sama sekali tak mau mencipta musuh atau membuat orang yang aku tak kenal pun terkilan dengan perbuatan aku... Jadi, maaf... maaf... maaf...

Cheers,
liza nur