Followers

Thursday, October 2, 2014

I wish upon a star

I’m always enthusiastic when it comes to site visit though most of the time it involves going into small estates in the middle of nowhere with no hp signal and definitely no internet.
So, given that aku memang suka site visit, aku tak adalah nak merungut masa dapat tahu kena masuk estates 2 weeks before my big day. It was an awesome trip. 3 hari dalam hutan tanpa signal telefon dan internet, jalan yang berbonggol dan makanan dari sayur-sayuran yang ditanam sendiri oleh pekerja-pekerja ladang. Aku berterima kasih kerana diberi peluang masuk ke Ladang Talisai dan Sugut yang terletak di Sandakan, Sabah.
Selain tengok ladang dan pemprosesan kelapa sawit, seperti biasa aku ambil peluang melihat ragam manusia dan memerhatikan keadaan sekeliling dari penempatan pekerja sehinggalah ke sekolah yang dibina untuk mendidik anak-anak pekerja Indonesia yang bekerja di ladang kelapa sawit. Berbuah rasa kagum apabila melihat mereka ni sebenarnya anak-anak yang cukup rajin, fasih membaca dan mengira. Malahan ramai yang fasih berbahasa Inggeris. Tercuit pula rasa segan membayangkan anak-anak Malaysia sendiri yang seusia dengan mereka masih belum tau membaca.
Selain dari kerja, aku berpeluang masuk ke dalam kawasan dusun syarikat yang aku lawati, menikmati buah-buahan tempatan fresh dari atas pokok (akulah yang gatal tangan memetik itu dan ini sendiri). Paling menarik, ketika cuaca hujan lebat dan ribut, aku masih sempat dibawa menjelajah sungai dengan bot laju sambil menangkap ketam. Sibuk aje aku berdiri atas bot dalam hujan, tarik sangkar ketam. Nasib baiklah tak tercampak dari bot. Aku dengar dari pengemudi bot yang tadi ada ‘bujang senang’ timbul kat jeti. Isy, takut jugak! Kang tak pasal kena ngap.
Tiga hari berlalu cepat. Semasa di sana aku berpeluang mengenali Z (seorang wartawan akhbar business). Paling menarik, aku dapat berkenalan dengan dua orang wanita cekal yang merupakan ahli sukarelawan Persatuan Pink Ribbon (for breast cancer). Mereka berdua adalah antara yang terselamat dari breast cancer. Cara hidup mereka sangat mengkagumkan. Mereka sangat open minded dan aktif.
Aku kira pengalaman terselamat sewaktu nyawa sudah berada di hujung tanduk adalah sesuatu yang cukup menginsaf dan barangkali ini mendorong dua wanita cekal tu untuk ‘live the life to the fullest’. Salah seorang dari mereka memutarkan kisah tentang pengalaman hidup yang dia dah lalui. Aku yang masih terkial-kial mencari makna hidup sendiri insaf sekali. Sob sob....
It has been a very challenging year, juggling between my busy work as investment analyst for plantation and airline sectors and my on-and-off writing career. I’m very thankful to all the scriptwriters that have tried their best to channel my books to numerous tv stations for drama adaptation though none of them have succeed so far. Terima kasih sebab percayakan karya-karya liza nur.
2014. Aku membuat banyak keputusan drastik yang aku tak sangka aku akan buat. Ada di antaranya yang membuatkan aku menangis dalam diam dan menimbulkan penyesalan yang amat. Tetapi, aku memilih untuk terus melangkah ke depan. Pasti ada hikmah di sebaliknya.

TUHANku, aku tak layak ke syurgaMU. Namun, tak pula aku sanggup ke nerakaMU. Ampunkan dosaku, terimalah taubatku. Sesungguhnya, ENGKAUlah pengampun dosa-dosa besar. Amin Amin Ya Rabbal Alamin. Ini barangkali post terakhir sebelum aku melangkah ke alam baru. Doakan aku bahagia dengan pilihan yang aku buat.